Terkini Nasional

Kritik Konferensi Pers Polisi soal Kerusuhan di Aksi 21-22 Mei, Kompolnas: Banyak yang Disembunyikan

Anggota Kompolnas Irjen Pol (Purn) Bekto Suprapto kritik pihak kepolisian terkait konferensi pers soal kerusuhan 21-22 Mei.

Kritik Konferensi Pers Polisi soal Kerusuhan di Aksi 21-22 Mei, Kompolnas: Banyak yang Disembunyikan
Capture Live tvOne
Anggota Kompolnas Irjen Pol (Purn) Bekto Suprapto memberikan kritikan pada pihak kepolisian terkait konferensi pers kerusuhan aksi 21-22 Mei yang berlangsung di Media Center Kemenko Polhukam, Jakarta pada Selasa (11/6/2019) sore. 

TRIBUNWOW.COM - Anggota Kompolnas Irjen Pol (Purn) Bekto Suprapto memberikan kritikan pada pihak kepolisian terkait konferensi pers kerusuhan aksi 21-22 Mei yang berlangsung di Media Center Kemenko Polhukam, Jakarta pada Selasa (11/6/2019) sore.

Diberitakan TribunWow.com, hal tersenuit disampaikan Bekto saat menjadi arasumber di program Catatan Demokrasi Kita dalam tayangan live tvOne, Selasa malam.

Dalam pemaparannya itu, awalnya, Bekto membahas soal pentingnya pertanggung jawaban pihak kepolisian terkait kerusuhan di aksi 21-22 Mei itu.

Keterlibatan Kivlan Zen atas Kerusuhan 22 Mei, Beri Uang Senjata hingga Tentukan Target Pembunuhan

Ia mengajak seluruh pihak untuk menyampaikan kritik pada kepolisian, agar pihak kepolisian dapat memaparkan pertanggung jawabannya itu.

"Kaitannya dengan masalah pertanggung jawaban, Kompolnas sangat berkepentingan dengan polisi yang punya wewenang yang sangat besar dan sebagainya, itu semua tindakan polisi harus dapat dipertanggung jawabkan," tegas Bekto.

"Untuk itu mari kita kritisi, kewenangan polisi yang besar itu kita kritisi. Kenapa kok sekarang polisi tidak hadir dan sebagainya. Kita kritisi seperti itu," sambung dia.

Anggota Kompolnas Irjen Pol (Purn) Bekto Suprapto memberikan kritikan pada pihak kepolisian terkait konferensi pers kerusuhan aksi 21-22 Mei yang berlangsung di Media Center Kemenko Polhukam, Jakarta pada Selasa (11/6/2019) sore.
Anggota Kompolnas Irjen Pol (Purn) Bekto Suprapto memberikan kritikan pada pihak kepolisian terkait konferensi pers kerusuhan aksi 21-22 Mei yang berlangsung di Media Center Kemenko Polhukam, Jakarta pada Selasa (11/6/2019) sore. (Capture Live tvOne)

Bekto lantas menyampaikan kritiknya atas penyelenggaran konferensi pers yang diselenggarakan pihak kepolisian beberapa saat sebelumnya.

Bekto menilai press release yang diberikan polisi pada masyarakat belumlah cukup.

"Saya sebagai mantan polisi, 35 tahun jadi polisi saya sangat paham banyak yang disembunyikan oleh polisi di situ," ungkap Bekto.

"Apalagi itu ada perasaan ada yang macam-macam, itu harus dihitung betul."

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Ananda Putri Octaviani
Editor: Mohamad Yoenus
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved