Pilpres 2019

Jokowi Bahas soal Invasi, Prabowo: Kalau Saya Presiden, Saya Ganti Itu yang Kasih 'Briefing'

Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto memberikan tanggapan atas soal invasi yang disinggung oleh Jokowi.

Jokowi Bahas soal Invasi, Prabowo: Kalau Saya Presiden, Saya Ganti Itu yang Kasih 'Briefing'
Capture/YouTube/KompasTV
Prabowo dan Jokowi dalam debat keempat Pilpres 2019, Sabtu (30/3/2019) 

TRIBUNWOW.COM - Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto memberikan tanggapan atas soal invasi yang disinggung oleh Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi).

Hal tersebut disampaikan Prabowo dalam tayangan live debat keempat Pilpres 2019, Sabtu (30/3/2019).

Awalnya, Jokowi menyebutkan, dirinya mendapat informasi bahwa tidak akan ada invasi dari negara lain dalam 20 tahun ke depan.

Prabowo Sebut Korupsi di Indonesia Sudah di Tahap Parah, Bagaimana Faktanya? Cek di Sini

Dalam waktu yang diberikan, Prabowo menanggapi pemaparan Jokowi itu.

Ia menilai, jangan cepat percaya pada informasi tersebut.

Saat memaparkan, Prabowo bahkan memberikan contoh saat dirinya masih menjadi seorang anggota TNI.

"Jadi Pak Jokowi, saudara-saudara sekalian, saya waktu letnan dua, masih muda, saya juga dapat pengarahan dari jenderal-jenderal saya, tahun 1974," kata Prabowo.

"Dalam dua puluh tahun, tidak akan terjadi perang terbuka," Prabowo meniru ucapan jenderal kala itu.

"Tahu-tahu tahun 1975 Timtim (Timur Timor, kini Timor Leste) meletus. Saya letnan dua berangkat ke Timtim pak. Padahal jenderal-jenderal saya memberi pengarahan."

"Dalam dua puluh tahun tidak akan ada perang? Pak, yang memberi briefing (pengarahan) kepada bapak aduh, aduh, aduh, aduh, siapa yang memberi briefing itu pak? Tidak boleh dalam pertahanan keamanan kita tidak boleh menanggap tidak akan ada perang," papar dia.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Ananda Putri Octaviani
Editor: Lailatun Niqmah
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved