Terkini Internasional

Brenton Tarrant, Teroris Penembakan Masjid di Selandia Baru Klaim Berhak Dapatkan Nobel Perdamaian

Teroris Selandia Baru menyamakan dirinya dengan mendiang Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela, dan mengklaim berhak dapat Nobel Perdamaian.

News.com.au
Brenton Tarrant pelaku penembakan di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019) 

TRIBUNWOW.COM - Sebuah tragedi memilukan terjadi di Chrischurch, Selandia Baru, di mana seorang pria bernama Brenton Tarrant melakukan penembakan.

Dalam tragedi tersebut setidaknya ada 50 orang yang meninggal, dan sisanya luka-luka.

Sebelum melakukan aksinya, teroris penembakan masjid di Christchurch, Selandia Baru, Brenton Tarrant sempat menuliskan sebuah manifesto.

Kriminolog Sebut Pelaku Penembakan Selandia Baru Brenton Tarrant Bisa Dibunuh Gangster di Penjara

Dalam manifesto berjudul The Great Replacement itu, Tarrant menuliskan motif mengapa dia memutuskan menyerang Masjid Al Noor dan Linwood.

Dalam beberapa poin yang dipublikasikan Sky News Sabtu (16/3/2019), Tarrant menuliskan bahwa dia tidak berafiliasi dengan kelompok atau pemerintahan tertentu.

Teroris yang berasal dari Grafton, Australia itu juga mengutarakan dia siap mati dalam serangan, dengan mengatakan dia telah merencanakan penembakan itu selama tiga bulan terakhir.

Dia memutuskan untuk melakukan serangan itu setelah meyakini adanya genosida putih dan sejumlah serangan teror di Eropa yang membuatnya menjadi radikal.

Dalam bagian setebal 17 halaman, Tarrant mewawancarai dirinya sendiri dengan mengungkapkan keyakinannya bahwa dia seorang rasis.

50 Orang Meninggal Dunia dalam Penembakan di Dua Masjid Selandia Baru, Berikut Daftar Korban Tewas

Bahkan, dia menyamakan dirinya dengan pejuang apartheid sekaligus mendiang Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela, dan mengklaim berhak dapat Nobel Perdamaian.

Dia menyatakan merupakan pendukung Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump sebagai simbol identitas kulit putih yang baru, namun menolak kebijakannya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Rekarinta Vintoko
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved