Kabar Tokoh

Kritisi adanya Petisi ULMWP di Era Jokowi, Ferdinand Hutahaean Sebut Tak Mustahil Papua Bisa Lepas

Kicauan Ferdinand Hutahaean soal petisi referendum Papua Barat era pemerintahan Presiden Joko Widodo.

Kritisi adanya Petisi ULMWP di Era Jokowi, Ferdinand Hutahaean Sebut Tak Mustahil Papua Bisa Lepas
TribunWow.com/Octavia Monica
Ferdinand Hutahaean, politisi Partai Demokrat. 

TRIBUNWOW.COM - Politisi Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean kritisi pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) soal petisi referendum Papua Barat yang dibawa oleh Kelompok separatis the Papua (ULMWP)'>United Liberation Movement for West Papua (ULMWP).

Dilansir TribunWow.com, hal itu ia sampaikan melalui akun Twitter miliknya @Ferdinand_Haean pada Selasa (29/1/2019).

Diketahui bahwa ULMWP telah membawa tanda tangan petisi 1,8 juta orang untuk menuntut referendum kemerdekaan Papua Barat ke Dewan HAM Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Terkait hal tersebut, Ferdinand mengungkapkan jika Jokowi tak melakukan pendekatan internasional tak mustahil Papua Barat bisa terlepas dari NKRI.

Fahri Hamzah Ingatkan Jokowi agar Tak seperti Ahok: Kalau Debat Prestasi Petahana akan Lebih Untung

"Papua kritis era @jokowi

1,8 juta orang tanda tangani petisi Referendum Papua.

Bila Presiden tidak punya kapasitas melakukan lobby internasional, bkn mustahil Papua bisa lepas," tulis Ferdinand.

Cuitan Ferdinand Hutahaean soal petisi telah ditanda tangani oleh 1,8 juta orang yang dibawa oleh Kelompok separatis the United Liberation Movement for West Papua (ULMWP).
Cuitan Ferdinand Hutahaean soal petisi telah ditanda tangani oleh 1,8 juta orang yang dibawa oleh Kelompok separatis the United Liberation Movement for West Papua (ULMWP). (Twitter/@Ferdinand_Haean)

Ferdinand dan Cipta Panca Komentari Pernihakan Ahok-Puput Nastiti: Adiknya Saja Enggak Percaya

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi I DPR RI, Hanafi Rais turut buka suara soal petisi tersebut.

Hanafi menyatakan bahwa hal itu patut disikapi secara serius oleh pemerintah.

"Kita selalu punya antisipasi dan punya pesan bahwa gerakan OPM (Organisasi Papua Merdeka) yang selalu mendukung dukungan internasional itu tidak bisa dianggap sepele," kata Hanafi di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, dikutip dari Tribunnews.com, Senin (28/1/2019).

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Atri Wahyu Mukti
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved