Breaking News:

Ramadan dan Idul Fitri 2018

Mohamad Guntur Romli Sebut Malam Lailatul Qadar 27 Ramadan, Berikut Dalil dan Penjelasannya

Malam lailatul qadar merupakan malam yang dinanti-nanti oleh umat islam lantaran merupakan malam yang lebih baik dari 1.000 bulan.

Penulis: Lailatun Niqmah
Editor: Lailatun Niqmah
Istimewa
Ilustrasi malam Lailatul Qadar 

TRIBUNWOW.COM - Mohamad Guntur Romli membagikan catatannya mengenai malam lailatul qadar.

Dilansir TribunWow.com, hal tersebut ia sampaikan melalui akun Facebook @GunRomli yang diunggah pada Minggu (10/6/2018).

Mohamad Guntur Romli mengatakan jika malam lailatul qadar dirayakan pada malam ke-27 ramadan di Mesir.

Hal tersebut berdasarkan pengalamannya selama 6 tahun menempuh pendidikan di Al-Azhar, Cairo, Mesir.

"Saat mengikuti Perayaan Lailatul Qadar pada tahun pertama puasa saya di Mesir, tahun 1999, saya terkejut.

'Waaah Lailatul Qadar di sini tidak misterius, bahkan ada perayaannya malam tanggal 27 Ramadhan', bisik saya dalam hati waktu itu.

Teddy Gusnaidi: Kalau AHY Gentle, Dia Pasti Mengakui Bahwa 10 Tahun Pemerintahan Bapaknya Gagal

Karena biasanya, tradisi di Indonesia, Lailatul Qadar adalah malam yang istimewa karena menurut firman Allah Swt malam ini lebih baik dari seribu bulan, karena istimewanya,

maka harinya misterius, yang bisa ditunggu-tunggu dan diamati pada malam-malam bertanggal ganjil di sepuluh akhir bulan Ramadhan: tanggal 21, 23, 25, 27 dan 29.

Tapi di Mesir Lailatul Qadar sudah ada "hisab"nya, yakni malam tanggal 27, tidak perlu lagi tradisi "ru'yah" meneropong, menunggu Lailatul Qadar," tulisnya.

Mohamad Guntur Romlim pun memaparkan sejumlah dalil mengenai malam lailatul qadar.

"Tradisi mengintai (taharra) Lailatul Qadar berdasarkan sabda Rasulullah Saw,

عَنْ عَائِشَةَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْوِتْرِ مِنَ الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ.

Dari Aisyah RA bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Intailah Lailatul Qadar pada malam ganjil dalam sepuluh terakhir di bulan Ramadhan,” (HR Bukhari).

Rasulullah Saw tidak menetapkan malam tanggal berapa Lailatul Qadar, tapi memberitakan isyarat pada malam-malam tanggal ganjil. Bahkan dalam sabda yang lain, beliau menegaskan dibuat lupa (kepastian) malam di mana terjadi Lailatul Qadar.

إِنِّى أُرِيتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ ، وَإِنِّى نُسِّيتُهَا ، وَإِنَّهَا فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ فِى وِتْرٍ

“Sungguh aku diperlihatkan Lailatul Qadar, tapi sungguh aku dibuat lupa (oleh Allah Swt) tapi sesungguhnya ia ada di sepuluh malam terakhir, pada (malam-malam) yang ganjil".

Sementara bagi yang merayakan Lailatul Qadar malam tanggal 27 Ramadhan berdasar dalil berikut:

إِنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ مَسْعُودٍ يَقُولُ مَنْ قَامَ السَّنَةَ أَصَابَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ فَقَالَ أُبَيٌّ وَاللَّهِ الَّذِي لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ إِنَّهَا لَفِي رَمَضَانَ يَحْلِفُ مَا يَسْتَثْنِي وَ وَاللَّهِ إِنِّي لَأَعْلَمُ أَيُّ لَيْلَةٍ هِيَ هِيَ اللَّيْلَةُ الَّتِي أَمَرَنَا بِهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقِيَامِهَا هِيَ لَيْلَةُ صَبِيحَةِ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ وَأَمَارَتُهَا أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ فِي صَبِيحَةِ يَوْمِهَا بَيْضَاءَ لَا شُعَاعَ لَهَا

Abdullah bin Mas'ud berkata,
"Siapa yang melakukan shalat malam sepanjang tahun, niscaya ia akan menemui malam Lailatul Qadr." Ubay berkata,

"Demi Allah yang tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah, sesungguhnya malam itu terdapat dalam bulan Ramadlan. Dan demi Allah, sesungguhnya aku tahu malam itu.

Halaman
12
Sumber: TribunWow.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved