Breaking News:

Terkini Nasional

Pengendara Moge Ditendang Paspampres karena Terobos Ring 1, Ketua CBR Club: Untung Cuma Ditendang

Peristiwa pengendara sepeda motor yang ditendang oleh anggota Pasukan Pengaman Presiden (Paspampres) baru-baru ini ramai diperbincangkan di medsos.

Instagram/bodatnation via Warta Kota
Peristiwa pengendara sepeda motor yang ditendang oleh anggota Pasukan Pengaman Presiden (Paspampres) baru-baru ini ramai diperbincangkan di medsos. 

TRIBUNWOW.COM - Peristiwa pengendara sepeda motor yang ditendang oleh anggota Pasukan Pengaman Presiden (Paspampres) baru-baru ini ramai diperbincangkan di media sosial.

Kejadian tersebut bermula saat pengendara motor sport tersebut menerobos kawasan area Ring 1 yang saat itu ditutup oleh Paspampes.

Tidak hanya itu aja, pengendara motor sport tersebut juga terlihat kebut-kebutan dengan knalpot yang bising.

Baca juga: Viral Paspampres Tendang Pengendara Moge yang Terobos Kawasan Vital, Ini Area yang Masuk Ring 1

Melihat hal ini, sejumlah petugas langsung melakukan penindakan dengan menendang salah satu pengendara motor yang tengah melakukan sunday morning ride ( sunmori) di Jalan Veteran III, Gambir, Jakarta Pusat.

Kejadian itu turut mendapat tanggapan dari beberapa komunitas roda dua di Jakarta.

Ketua Umum Superriders Kawasaki Big Bike Club Indonesia Erlangga Yudhanegara mengatakan, sebagai pengendara kendaraan bermotor sudah pasti terikat dengan peraturan berlalu lintas, budaya berkendara yang baik, serta norma yang berlaku pada masyarakat.

“Tiga hal ini yang saling berkaitan dan selalu dijaga kapanpun dan dimanapun kita berkendara di jalanan umum untuk kehidupan berlalu lintas yang aman dan nyaman untuk semua pihak, Baik itu pejalan kaki, pesepeda, pengendara motor, ataupun mobil,” ujar pria yang akrab disapa Angga saat dihubungi Kompas.com, Minggu (28/2/2021).

Menurut Angga, semua pengguna jalan harus saling menghormati dan mendahulukan kepentingan umum dibanding kepentingan pribadi.

Baca juga: Hari Ini Pengendara Moge yang Ditendang Paspampres Diperiksa, Polisi Hanya Undang Satu Orang

“Sosialisasi sosialiasi aturan aturan ini haruslah berkelanjutan sehingga muncul karakter karakter berkendara yang baik di jalanan umum,” katanya.

Hal yang sama juga diungkapkan oleh Lutfi Darmawan, Ketua komunitas CBR Independent Club (CIC).

Halaman
12
Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Editor: Maria Novena Cahyaning Tyas
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved