Breaking News:

Kabar Tokoh

Diledek Refly Harun Jadi Pemegang Saham yang Bubarkan ILC, Reaksi Sujiwo Tejo: Nanti Ketemu Lagi

Pakar hukum tata negara Refly Harun membuat video perpisahan dengan sejumlah narasumber yang kerap diundang di acara Indonesia Lawyers Club (ILC).

Capture YouTube Refly Harun
Sujiwo Tejo dan Refly Harun menanggapi episode terakhir Indonesia Lawyers Club (ILC), diunggah Rabu (16/12/2020). 

Budayawan Sudjiwo Tedjo menjadi satu di antara narasumber yang diundang pada episode terakhir program acara Indonesia Lawyers Club (ILC).

Tema terakhir yang dibawakan ILC yakni Renungan Akhir Tahun: Dampak Tekanan Ekonomi, Ibu Bunuh Anak, Suami Bakar Istri, Selasa (15/12/2020).

Dilansir TribunWow.com, dalam kesempatan terakhirnya di ILC, Sudjiwo Tedjo tidak seperti biasanya yang menjadi pembicara, kali ini dirinya justru memanfaatkannya untuk bernyanyi.

Baca juga: Penjelasan Resmi tvOne soal Berhentinya ILC dan Tanggapannya dari Rocky Gerung sebagai Narsum

Baca juga: ILC Cuti Panjang, Rocky Gerung Singgung Najwa Shihab dan Rosiana Silalahi: Mulai Mikir Turunkan Tone

Namun sebelum bernyanyi, Sudjiwo Tedjo mulanya menyampaikan kesan dan pesannya untuk para pemirsa ILC.

Bahkan pada episode terakhir ILC, Sudjiwo Tedjo mengaku rela tidak menerima honornya bernyanyi.

"Karena ini terakhir, saya akan nyanyi, enggak usah honor. Honornya dari bicara saja, jadi ini bonus untuk Pak Karni," kata Sudjiwo Tedjo.

Sudjiwo Tedjo mengenang persahatan dekat antara dirinya dengan Karni Ilyas.

Budayawan Sujiwo Tejo memberikan pesan dan kesan pada episode terakhir program acara Indonesia Lawyers Club (ILC), Selasa (15/12/2020).
Budayawan Sujiwo Tejo memberikan pesan dan kesan pada episode terakhir program acara Indonesia Lawyers Club (ILC), Selasa (15/12/2020). (Youtube/Indonesia Layers Club)

Saking dekatnya, Sudjiwo Tedjo mengaku sempat mempercayakan Karni Ilyas sebagai saksi dalam pernikahan anaknya beberapa waktu lalu.

"Tapi mudah-mudahan para penonton ILC mengenang kalau setiap Selasa Malam mengenang kehadiran saya dan Pak Karni. Kami bersahabat," harapnya.

Sedangkan kepada penonton ILC, Sudjiwo Tedjo meminta untuk tetap optimis dalam berbangsa dan bernegara.

"Ada atau tidak ada ILC, kita harus tetap optimistis," pinta Sudjiwo Tedjo.

Baca juga: Umumkan ILC Berhenti Tayang, Karni Ilyas Sebut Diskusi Malam Ini Jadi Episode Perpisahan: Mohon Maaf

Dirinya lalu melanjutkan sesinya dengan bernyanyi membawakan sebuah tembang Jawa berjudul Pada Suatu Ketika.

Di dalam liriknya, Sudjiwo Tedjo menyematkan pesan moral yang begitu mendalam menggambarkan kondisi di Tanah Air.

Pertama dirinya menegaskan bahwa tidak ada orang miskin yang hidup di negara penganut Pancasila seperti Indonesia.

Setelah itu, Sudjiwo Tedjo mengatakan bahwa semua orang pasti mempunyai problem.

Namun dikatakannya bahwa problem orang miskin dan orang kaya berbeda.

Menurutnya, problem dari orang miskin ketika sampai melakukan pembunuhan, itu dilakukan secara fisik.

Sedangkan orang kaya untuk mematikan orang lain tidak secara fisik namun dengan mematikan usahanya.

"Seproblem-problemnya orang miskin masih enak problemnya orang kaya," kata Sudjiwo Tedjo. (TribunWow.com/Brigitta/Elfan)

Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Penulis: Brigitta Winasis
Editor: Rekarinta Vintoko
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved