Virus Corona

Istana Mulai Terapkan New Normal, Kepala Sekretariat Presiden Sebut sesuai Arahan Jokowi

Istana Kepresidenan mulai menerapkan prosedur new normal atau kenormalan baru di tengah pandemi Covid-19.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ilustrasi - Presiden Joko Widodo diperiksa suhu tubuhnya saat meninjau kesiapan penerapan prosedur standar new normal (normal baru) di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Selasa (26/5/2020). Istana Kepresidenan mulai menerapkan prosedur new normal atau kenormalan baru di tengah pandemi Covid-19. 

TRIBUNWOW.COM - Kompleks Istana Kepresidenan mulai menerapkan prosedur new normal atau kenormalan baru di tengah pandemi Covid-19.

Sejumlah aspek, mulai dari kegiatan harian hingga acara kenegaraan yang diselenggarakan di Istana, disesuaikan dengan merujuk pada protokol kesehatan yang ketat.

Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono mengatakan, penerapan new normal di lingkungan Istana ini sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat peninjauan persiapan New Normal di Summarecon Mall Bekasi pada Selasa (26/5/2020). Namun, Pakar Epidemiologi Universitas Indonesia (UI), Pandu Riono mengaku tak setuju dengan keputusan tersebut.
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat peninjauan persiapan New Normal di Summarecon Mall Bekasi pada Selasa (26/5/2020). Namun, Pakar Epidemiologi Universitas Indonesia (UI), Pandu Riono mengaku tak setuju dengan keputusan tersebut. (channel Youtube Kompas TV)

Jelang New Normal, Jusuf Kalla Minta Tempat Ibadah Dibuka Terlebih Dulu ketimbang Mal

"Yang pertama adalah kita lihat arahan Bapak Presiden bahwa kita memang sudah mulai harus melakukan kegiatan sehari-hari dengan melakukan new normal," kata Heru dalam keterangan tertulis, Kamis (4/6/2020).

"Bagaimana kesiapannya? Kita untuk kesiapan Istana adalah semua, jadi mulai dari Bogor, Jakarta, Tampaksiring, Yogya, itu semua diperlakukan," ucap dia. 

Persiapan penerapan prosedur kenormalan baru di sarana tempat ibadah, Masjid Baiturrahim Istana Kepresidenan Jakarta telah ditinjau Presiden Joko Widodo pagi tadi.

Nantinya, masjid hanya akan menampung 20 persen dari kapasitas maksimal.

"Yang tadinya 750 jadi 150 (jemaah)," kata Heru.

Tak hanya itu, sejumlah prosedur akan diberlakukan sebagai standar baru, misalnya, penempatan sabun atau hand sanitizer di beberapa titik untuk digunakan oleh jemaah sebelum berwudhu dan memasuki masjid.

"Saya rasa dengan adanya kita sudah menggunakan konsep-konsep new normal ini kita bisa beribadah dengan nyaman," kata dia. 

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Tiffany Marantika Dewi
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved