Terkini Nasional

Tentang New Normal di Sekolah, Dokter Anak Soroti Herd Immunity: Bersabarlah Dulu

Ketua Umum IDAI dokter Aman B Pulungan menolak keras adanya penerapan new normal di sekolah.

Youtube/tvOneNews
Ketua Umum IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia), dokter Aman B Pulungan tidak setuju dengan penerapan New Normal di sekolah. Hal itu diketahui melalui channel YouTube tvOneNews pada Selasa (2/6/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyatakan tak setuju dengan rencana penerapan New Normal di sekolah.

Hal ini lantaran kurva Covid-19 yang belum melandai.

Dilansir oleh TribunWow.com, Rabu (3/6/2020), Ketua Umum IDAI Aman B Pulungan meminta semua pihak untuk bersabar.

Dengar Jawaban dari Pakar Gugus Tugas, Pandu Riono Minta New Normal untuk Ditunda 2 Minggu

Mardani Minta Pemerintah Tak Jalan Sendiri soal New Normal, Singgung Ganjar hingga Anies Baswedan

Ia pun juga mengajak orangtua untuk mendidik anak-anak di rumah terlebih dahulu.

"Kita didiklah anak kita di rumah dulu, kita tunggu sampai 2020 bersabarlah kita dulu."

"Sampai nanti pemeriksaannya cukup dan kami lihat kurva anak yang meninggal juga menurun," jelas dokter Aman.

Dokter Aman kemudian menyinggung soal herd immunity yang kerap diperbincangkan.

Menurut dia, dari 60 juta anak setengahnya bisa terancam terkena Virus Corona.

"Saya melihat kalau 60 juta anak ini masuk sekolah pada saat ini, kalau katanya lah belakangan ini trend teori herd immunity."

"Kalau 60 juta ini anak akan sekolah kalau kita mau mengambil ini herd immunity dibutuhkan 50 persen anak yang sakit," katanya.

Dokter Anak Tolak New Normal dan Peringatkan Herd Immunity di Sekolah: 1 Juta Anak Bisa Meninggal

Ramai Isu Herd Immunity, Achmad Yurianto Jelaskan Maksudnya: Covid Bukan Takdir, Bukan Pembagian

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Fransisca Krisdianutami Mawaski
Editor: Ananda Putri Octaviani
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved