Terkini Internasional

Akun CEO Twitter Jack Dorsey Diretas, Tulis Kalimat-kalimat Kontroversial

Akun milik CEO Twitter Jack Dorsey diretas pada Jumat (30/8/2019) malam. Akun tersebut menuliskan kalimat-kalimat yang kontroversial.

Akun CEO Twitter Jack Dorsey Diretas, Tulis Kalimat-kalimat Kontroversial
techcruch via Kompas.com
Jack Dorsey, CEO Twitter 

TRIBUNWOW.COM - Akun milik Chief Executive Twitter Inc Jack Dorsey diretas pada Jumat (30/8/2019) malam.

Kondisi itu menyebabkan jagad twitter heboh karena akun Dorsey menuliskan kalimat-kalimat yang kontroversial.

Beberapa tweet yang ditulis antara lain: pemimpin Nazi Adolf Hitler tidak bersalah, ada pula komentar penghinaan tentang orang kulit hitam dan Yahudi, serta tweet yang menuliskan ada bom di markas Twitter.

Bertemu CEO Twitter, Donald Trump Keluhkan Followersnya yang Banyak Hilang

Melansir Reuters, Twitter menjelaskan nomor telepon yang terkait dengan akun Dorsey diretas karena minimnya pengawasan keamanan oleh penyedia ponsel.

“Ini memungkinkan orang yang tidak berwenang untuk menulis dan mengirim tweet melalui pesan teks dari nomor telepon. Masalah itu sekarang telah diatasi,” kata perusahaan itu, seraya menambahkan secara terpisah bahwa tidak ada indikasi bahwa sistem Twitter telah diretas seperti yang dikutip Reuters.

CEO Twitter, Jack Dorsey
CEO Twitter, Jack Dorsey (Sky News)

Bukan Miliaran atau Triliunan, Ternyata Gaji CEO Twitter Tak Lebih dari Rp 20 Ribu dalam Setahun

Peretasan ini menggarisbawahi rentannya platform media sosial, yang banyak digunakan oleh pemimpin dan politisi dunia, termasuk Presiden AS Donald Trump.

Permasalahan ini datang pada saat perusahaan media sosial menghadapi pengawasan atas manajemen jaringan mereka, masalah privasi, hingga keamanan data pengguna.

Tweet dan retweet dari akun Dorsey yang meresahkan tersebut langsung dihapus kurang dari satu jam sejak insiden itu terjadi.

Sejumlah akun Twitter yang disebut dalam tweet dan retweet yang diretas itu tampak disupensi untuk sementara waktu pada Jumat kemarin.

Seorang Wanita Nekat Tabrak Pacar Temannya karena Postingan Instagram, Ini Kronologinya

Hasil screenshot menunjukkan, tweet itu dikirim melalui Cloudhopper, layanan pesan SMS yang diakuisisi Twitter pada 2010.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Rekarinta Vintoko
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved