Breaking News:

Terkini Nasional

10 Polisi yang Bertugas saat Kerusuhan 22 Mei Diperiksa Komnas HAM

Pemeriksaan terhadap anggota Polri tersebut bertujuan untuk mendalami investigasi Komnas HAM dalam mengungkap peristiwa 21-22 Mei.

KOMPAS.com/CHRISTOFORUS RISTIANTO
Komsioner pemantauan dan penyelidikan Komnas HAM, Amiruddin Al Rahab, memanggil anggota Polri terkait peristiwa 21-22 Mei, di kantornya, Jakarta Pusat, Senin (15/7/2019). 

TRIBUNWOW.COM - Sepuluh polisi yang bertugas saat kerusuhan 21-22 Mei 2019 dipanggil oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

Para polisi yang dipanggil adalah mereka yang bertugas saat kericuhan yang menewaskan sembilan orang itu pecah.

"Komnas HAM ingin mendapatkan gambaran situasi lapangan dari anggota-anggota yang bertugas di lapangan pada 2 hari itu, 21 dan 22 Mei," ujar Komsioner pemantauan dan penyelidikan Komnas HAM, Amiruddin Al Rahab ,di kantornya, Jakarta Pusat, Senin (15/7/2019).

Terungkap Misteri Tewasnya Remaja 15 Tahun saat 22 Mei 2019, Polisi akan Gunakan 2 Teknologi Canggih

"Ada 10 anggota Polri yang kita periksa. Termasuk komandan pletonnya (Danton) dan komandan kompi (Danki). Orang-orang itu yang langsung mengendalikan anggota-anggotanya di lapangan," sambung Amiruddin.

Ia menjelaskan, pemeriksaan terhadap anggota Polri tersebut bertujuan untuk mendalami investigasi Komnas HAM dalam mengungkap peristiwa 21-22 Mei.

Soal Kerusuhan 21-22 Mei, Amnesty Internasional Temukan 4 Korban yang Diduga Dianiaya Aparat

Komnas HAM, kata Amiruddin, fokus menelisik situasi di lapangan dari para polisi tersebut Diakui Amiruddin, anggota Polri yang diperiksa menyampaikan sejumlah informasi, seperti konsentrasi massa, tindakan-tindakan massa, dan bagaimana cara kepolisian menghadapinya.

"Hingga saat ini kita belum bisa menyimpulkan apa-apa. Ini kan kita baru tanya gambaran situasi dan prosedur tetap (Protap) polisi saat 21-22 Mei," imbuhnya.

Polri Tanggapi Adanya Temuan Dugaan Pembatasan Akses terhadap Tersangka Kerusuhan 21-22 Mei

Sebelumnya, Amiruddin telah mendatangi Polda Metro Jaya, Selasa (9/7/2019) untuk membahas penyelidikan kasus kerusuhan 21-22 Mei.

Ia meminta polisi segera mengungkap penyebab tewasnya sembilan orang masyarakat sipil saat kerusuhan tersebut.

Selain itu, kala itu, pihak Komnas HAM meminta polisi mempermudah akses keluarga bertemu kerabatnya yang menjadi tersangka kerusuhan 21-22 Mei. (Kompas.com/Christoforus Ristianto)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Komnas HAM Periksa 10 Polisi yang Bertugas Saat Kerusuhan 22 Mei"

WOW TODAY:

Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Editor: Lailatun Niqmah
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved