Penembakan di Belanda

Penembakan Terjadi di Belanda, Seorang Pria Berondong Penumpang Lain di Dalam Trem

Peristiwa penembakan kembali mengguncang dunia, kali ini terjadi di kota Utrecht, Belanda, pada Senin (18/3/2019) pagi.

Penembakan Terjadi di Belanda, Seorang Pria Berondong Penumpang Lain di Dalam Trem
TribunWow.com/Rusintha Mahayu
Ilustrasi Teroris 

TRIBUNWOW.COM - Peristiwa penembakan kembali mengguncang dunia, kali ini terjadi di kota Utrecht, Belanda, pada Senin (18/3/2019) pagi (waktu setempat).

Diwartakan CNN, polisi setempat menyatakan sejumlah orang terluka dalam insiden tersebut.

Juru bicara polisi, Joost Lanshage menyatakan, serangan senjata api itu terjadi pada atau di dekat trem.

Polisi kemudian mengonfirmasi di Twitter, insiden tersebut terjadi di area 24 Oktoberplein, yang sekarang telah ditutup.

Penembakan dilaporkan terjadi pada pukul 10.45 waktu setempat, dan kini telah berakhir.

Namun, polisi masih mencari keberadaan pelaku.

Kriminolog Sebut Pelaku Penembakan Selandia Baru Brenton Tarrant Bisa Dibunuh Gangster di Penjara

Melansir The Sun, saksi menyatakan seorang pria di dalam trem menuju Utrecht CS mengeluarkan senjata dan menembak beberapa orang.

Laporan reporter Yelle Tieleman meyebutkan layanan darurat segera berada di lokasi dan melakukan pertolongan pertama di trem.

"Masih belum jelas berapa banyak korban. Layanan darurat secara masif berada di dalam trem," katanya.

Korban kemudian dibawa ke rumah sakit terdekat.

"Polisi mencari pelaku. Juru bicara baru saja mengkonfirmasi bahwa pelaku telah melarikan diri," demikian laporan Tieleman.

50 Orang Meninggal Dunia dalam Penembakan di Dua Masjid Selandia Baru, Berikut Daftar Korban Tewas

Utrecht mengerahkan tiga helikopter darurat untuk mengawasi lokasi kejadian.

24 Oktoberplein-Zuid merupakan perhentian trem ekspres Utrecht.

Seluruh jaringan trem kini telah terhenti untuk investigasi berlanjut.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Trem di Belanda Diserang Penembak, Sejumlah Orang Terluka

Ikuti kami di
Editor: Ekarista Rahmawati Putri
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved