Pohon Natal Unik di Gereja SP Maria Regina Surakarta, Manfaatkan Ribuan Botol Plastik Bekas

Tak seperti gereja-gereja lainnya yang menggunakan pohon cemara, pihak panitia perayaan Natal Paroki SP Maria Regina Surakarta memanfaatkan plastik

Pohon Natal Unik di Gereja SP Maria Regina Surakarta, Manfaatkan Ribuan Botol Plastik Bekas
Dok. Panitia Natal Gereja SP Maria Regina
Pohon Natal dari botol pastik di Gereja Katolik Santa Perawan Maria Regina 

TRIBUNWOW.COM – Rangkaian botol-botol bekas tersusun rapi membentuk sebuah pohon Natal indah dan besar dengan tinggi kira-kira 3 hingga 4 meter bisa Anda temukan di Gereja Katolik Santa Perawan Maria Regina, Surakarta, Jawa Tengah.

Tak seperti gereja-gereja lainnya yang biasanya menggunakan pohon cemara asli ataupun pohon plastik, pihak panitia perayaan Natal Paroki SP Maria Regina Surakarta memiliki ide menarik dengan memanfaatkan botol plastik bekas untuk digunakan sebagai pohon Natal.

Hal ini berawal dari keprihatinan Pastor Paroki SP Maria Regina, Romo Sapta, akan banyaknya sampah botol plastik bekas di sekitar gereja.

Hal ini disampaikan oleh panitia Natal Gereja SP Maria Regina, Gabriel Bagus, ketika dihubungi TribunWow.com, Jumat (14⁄12⁄2018).

Soal Perusakan Atribut Demokrat, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto Bandingkan dengan Peristiwa Kudatuli

“Romo paroki kami (Romo Sapta) memberikan rambu-rambu dalam dekorasi yang nantinya akan dipakai. Beliau melarang adanya penggunaan styrofoam, sak semen, kertas, dan plastik, apalagi kalau baru, beliau sangat tidak berkenan,” ujar Gabriel Bagus.

Persiapan Pohon Natal di Gereja Katolik Santa Perawan Maria Regina, Surakarta, Jawa Tengah.
Persiapan Pohon Natal di Gereja Katolik Santa Perawan Maria Regina, Surakarta, Jawa Tengah. (Dok. Panitia Natal Gereja SP Maria Regina)

Karena imbauan dari pastor paroki itulah, panitia Natal Paroki SP Maria Regina akhirnya mendapatkan ide untuk memanfaatkan bahan yang ada di sekitar mereka, khususnya dari botol air mineral bekas.

Lebih lanjut, Gabriel Bagus mengatakan bahwa botol yang didapat adalah dari botol bekas sisa rapat di gereja.

Namun karena jumlahnya kurang, panitia Natal pun akhirnya mencari cara dengan meminta bantuan umat Paroki SP Maria Regina dan berkeliling mencari dan mengumpulkan botol plastik bekas di jalanan dan minimarket.

Untuk membuat pohon Natal setinggi 3 hingga 4 meter tersebut, ternyata dibutuhkan tak hanya ratusan, namun hingga ribuan botol.

5 Cara Membungkus Kado Natal agar Tampilannya Menarik dan Berkesan

“Untuk (jumlah) pastinya kami tidak tahu persis, tapi menurut hitungan karung, kira-kira ada 8 hingga 9 ribu botol plastik,” jelasnya.

Botol plastik bekas yang digunakan pun bervariasi, dari ukuran 350ml, 600ml, dan 1,5 liter.

Pohon natal di Gereja SP Maria Maria Regina Surakarta
Pohon natal di Gereja SP Maria Maria Regina Surakarta (Dok. Panitia Natal Gereja SP Maria Regina)

Sementara itu, pembuatan pohon Natal dari botol plastik bekas ini dilakukan oleh orang muda Katolik (OMK) yang wilayahnya didapuk menjadi panitia Natal, yakni OMK wilayah Joglo Nusukan.

“Jadi itu pohonnya kami buat dulu di salah satu rumah lingkungan, kemudian kami bawa ke gereja saat penyusunan,” imbuhnya.

Menurut Gabriel Bagus, pohon Natal dari botol plastik bekas itu akan dilengkapi dengan ornamen Natal yang lain.

“Masih ada rencana (ditambah) kotak hadiah, boneka salju, dan lampu kelap-kelip,” tandasnya.

(TribunWow.com⁄Maria Novena Cahyaning Tyas)

Ikuti kami di
Penulis: Maria Novena Cahyaning Tyas
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved