Hari Guru Nasional

Jokowi Sebut Profesi Guru Tak Bisa Digantikan Mesin Secanggih Apapun

Walaupun teknologi berkembang pesat, namun Presiden Joko Widodo menyatakan profesi guru tidak bisa digantikan mesin secanggih apapun.

Jokowi Sebut Profesi Guru Tak Bisa Digantikan Mesin Secanggih Apapun
Tribunnews.com/Ilham Rian Pratama
Presiden Joko Widodo menghadiri puncak Peringatan Hari Guru Nasional dan Hari Ulang Tahun Ke-73 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Tahun 2018. 

TRIBUNWOW.COM - Walaupun teknologi berkembang pesat, namun Presiden Joko Widodo menyatakan profesi guru tidak bisa digantikan mesin secanggih apapun.

Hal itu disampaikannya dalam pidato di acara Puncak Peringatan Hari Guru Nasional dan Hari Ulang Tahun ke-73 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Tahun 2018 di Stadion Pakansari, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (1/12/2018).

Jokowi mengatakan, dunia sedang berubah sangat cepat.

Digitalisasi pendidikan telah membawa perubahan besar di dunia pendidikan.

Ruang kelas, menurutnya, bukan satu-satunya tempat belajar. Dunia virtual adalah kampus.

Sebut Aksi Legenda di Dunia, Sandiaga Uno Ingin Jokowi-Prabowo Pelukan di Reuni Akbar 212 di Monas

"Sekarang ini juga kita bicara apa adanya, Google juga sudah menjadi perpustakaan kita. Wikipedia juga menjadi ensiklopedia kita. Kindle, buku elektronik, juga menjadi buku pelajaran kita. Inilah yang harus kita waspadai dan masih banyak media digital lainnya," kata Jokowi.

Kepala Negara mengaku sering terkaget-kaget karena anak-anak muda mampu belajar secara mandiri.

Mereka, lanjut Jokowi, bisa tahu jauh lebih banyak melalui bantuan teknologi.

Oleh sebab itu, peran guru harus lebih dari mengajar, tetapi juga mengelola belajar siswa.

Guru dituntut lebih fleksibel, kreatif, menarik, dan lebih menyenangkan bagi siswa.

Mereka yang Mendukung Reuni Akbar 212, Fahri Hamzah hingga Jubir TKN Jokowi-Maruf

"Namun, guru haruslah tetap guru. Guru tidak bisa digantikan oleh mesin secanggih apapun, secanggih apapun tidak bisa. Guru adalah profesi mulia yang membentuk karakter-karakter anak bangsa dengan budi pekerti, toleransi, dan nilai-nilai kebaikan," ujarnya.

"Kepala Negara mengatakan guru lah yang menumbuhkan empati sosial, membangun imajinasi dan kreativitas, serta mengokohkan semangat persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia," imbuh Jokowi. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul: Jokowi: Guru Jangan Sampai Kalah dari Google dan Wikipedia

Ikuti kami di
Editor: Maria Novena Cahyaning Tyas
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved