Asian Games 2018

Airlangga Hartarto Nilai Pelukannya Presiden Jokowi dan Prabowo Merupakan Simbol Persatuan Nasional

Airlangga Hartarto menilai momen berpelukannya Presiden Joko Widodo dan Prabowo Subianto merupakan simbol persatuan nasional.

Airlangga Hartarto Nilai Pelukannya Presiden Jokowi dan Prabowo Merupakan Simbol Persatuan Nasional
Grafis Tribunwow/Kurnia Aji Setyawan
Airlangga Hartarto 

TRIBUNWOW.COM - Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menilai momen berpelukannya Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto kala menonton pertandingan pencak silat di Asian Games 2018 merupakan simbol persatuan nasional.

"Ini adalah simbol persatuan ya, memang diharapkan bahwa di dalam berbagai kompetisi seperti dalam olahraga, yang paling penting adalah sportif dan ikut rules-nya.

Penyanyi Indonesia Magang di YG Entertainment Korea Selatan

Dengan demikian kita mengharapkan ke depannya juga kita menyatu, tidak terpecah," kata Airlangga di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (30/8/018).

Ia menambahkan, momen tersebut sungguh luar biasa. Terlebih, Jokowi dan Prabowo berpelukan dengan dibalut bendera merah putih.

Airlangga menambahkan, Indonesia sudah lebih dari sekali menggelar pilpres dan selalu berakhir damai.

Karena itu ia meminta semua pihak hingga massa di akar rumput terus menyejukan pilpres dengan hal positif seperti yang dilakukan Jokowi dan Prabowo.

"Kita sudah pengalaman juga di pilpres yang lalu. Semua kita lalui dengan damai, jangan mendramatisasi. Ini persoalannya kadang yang didramatisasi. Simbolnya dari atas sudah bagus, diturunkan ke bawah," lanjut Airlangga.

Sebelumnya, setelah berhasil memastikan medali emas Asian Games 2018, pesilat Indonesia Hanifan Yudani Kusuma bikin Jokowi dan Prabowo berpelukan di podium Padepokan Pencak Silat, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Rabu (29/8/2018).

Hanifan merebut medali emas setelah mengalahkan pesilat Vietnam Thai Linh Nguyen pada kelas C (55-60 kg).

Sesaat setelah melakukan selebrasi kemenangan, Hanifan langsung menghampiri podium tempat Presiden Jokowi dan Prabowo duduk.

Sandiaga Uno Sebut Pemerintah Kontrol Data BPS, Faisal Basri: Ini Tuduhan Sangat Serius

Setelah bersalaman dan mendapat ucapan selamat, Hanifan langsung menyatukan Jokowi dan Prabowo dalam satu pelukan.

Tak ayal, momen itu pun membuat semua yang hadir di TMII bersorak.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ketum Golkar Sebut Berpelukannya Jokowi dan Prabowo Simbol Persatuan"

TONTON JUGA:

Ikuti kami di
Editor: Kurnia Aji Setyawan
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved