Pilpres 2019

Saling Tunjuk, Direktur Charta Politika Tantang Arief Puyuono yang Sebut Hasil Quick Count Curang

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono terlibat adu argumen dengan Direktur Eksekutif Charta Politika, Yunarto Wijaya.

Saling Tunjuk, Direktur Charta Politika Tantang Arief Puyuono yang Sebut Hasil Quick Count Curang
Capture Youtube Najwa Shihab
Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono terlibat adu argumen dengan Direktur Eksekutif Charta Politika, Yunarto Wijaya. Keduanya tampak saling tunjuk. Hal tersebut tampak dalam siaran langsung program Mata Najwa yang tayang di Trans7 pada Rabu (17/4/2019). 

TRIBUNWOW.COM - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono, terlibat adu argumen dengan Direktur Eksekutif Charta Politika, Yunarto Wijaya.

Hal tersebut tampak dalam siaran langsung program Mata Najwa yang tayang di Trans7, pada Rabu (17/4/2019).

Hal ini berawal dari Arief yang mempertanyakan kredibilitas lembaga survei yang mengeluarkan hasil hitung cepat atau quick count.

Arief menyebutkan, sebelum pilpres, ada lembaga survei yang dikumpulkan di Istana Presiden.

Karenanya, Arief menyebutkan, pihaknya tak ingin mempercayai hasil quick count tersebut.

Prabowo Menang di 19 Provinsi, Jokowi 13, Ini Hasil Quick Count Indobarometer di Seluruh Indonesia

"Kalau sebuah lembaga survei sebelum pilpres dikumpulin di istana, whats going on? Ini mem-framing untuk kecurangan untuk menentukan hasil quick count," kata Arief.

"Karena hasil real count kami, hasil quick count kami berbeda. Artinya enggak perlu dong kami mengakui," sambung dia.

Arief menyebutkan, dalam hasil penghitungan cepat milik kubu 02, calon presiden 02, Prabowo Subiantolah yang menang.

Menanggapi itu, Yunarto lantas mencoba memberikan penjelasan.

"Mas Arief, gini, tadi kita sudah bahas itu ya bahwa masing-masing bisa punya klaim terhgadap hasil quick count," kata Yunarto, namun langsung dipotong Arief.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Ananda Putri Octaviani
Editor: Claudia Noventa
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved