Pemilu 2019

Kritisi Hasil Survei, Fadli Zon: Kandidat Harus Daftarkan Lembaga Survei yang Mereka Pekerjakan

Anggota Dewan Pengarah BPN, Fadli Zon menilai, partai politik atau kandidat pilpres harus mendaftarkan nama lembaga survei yang mereka pekerjakan.

Kritisi Hasil Survei, Fadli Zon: Kandidat Harus Daftarkan Lembaga Survei yang Mereka Pekerjakan
Instagram @fadlizon
Fadli Zon 

TRIBUNWOW.COM - Anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Fadli Zon menilai, partai politik atau kandidat pilpres harus mendaftarkan nama konsultan atau lembaga survei yang mereka pekerjakan.

Diberitakan TribunWow.com, hal tersebut disampaikan Fadli Zon melalui akun Twitter @fadlizon, Jumat (22/3/2019).

Awalnya, Fadli Zon menyebutkan soal hasil survei terbaru Litbang Kompas yang menunjukkan jarak elektabilitas capres Joko Widodo dan capres Prabowo Subianto yang semakin dekat, yaitu 11,8 persen

Fadli Zon Sebut 3 Kartu Sakti Jokowi-Maruf Sudah Kuno, Johnny G Plate: Dia Lebih Kuno Lagi

Sebelumnya, SMRC juga menyampaikan hasil surveinya yang menunjukkan jarak elektabilitas Jokowi dan Prabowo yang masih terpaut 25,8 persen.

Fadli menyebutkan, di survei internal BPN, elektabilitas Prabowo bahkan sudah unggul beberapa persen dari Jokowi.

Sementara survei terbaru dari lembaga survei Indo Barometer justru menunjukkan jarak elektabilitas Jokowi dan Prabowo hingga di atas 20 persen.

Fadli pun tak paham pada hasil survei yang jauh berbeda, padahal waktu survei dan publikasinya berdekatan.

Ia menilai, tak ada lembaga survei yang independen.

Karenanya, menurut Fadli, hasil survei tak bisa memetakan pendapat publik dan akurasinya perlu dipertanyakan.

Hal ini menjadikan Fadli memberi saran, agar partai politik dan kandidat harus mendaftarkan nama konsultan atau lembaga survei yang dipekerjakan.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Ananda Putri Octaviani
Editor: Lailatun Niqmah
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved