Gempa Bumi

Terkait Gempa Sulteng, Wapres Jusuf Kalla Soroti Lambannya Kinerja Pemerintah Daerah

Melansir dari KompasTV, Selasa (9/10/2018), JK bahkan menyebut bahwa pihak TNI lebih aktif dibanding pemda dalam penanganan bencana.

Terkait Gempa Sulteng, Wapres Jusuf Kalla Soroti Lambannya Kinerja Pemerintah Daerah
Grafis Tribunwow/Kurnia Aji Setyawan
Jusuf Kalla 

TRIBUNWOW.COM - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menyoroti lambannya kinerja pemerintah daerah (Pemda) dalam penanganan pasca gempa dan tsunami yang melanda Sulawesi Tengah (Sulteng), akhir September lalu.

Melansir dari KompasTV, Selasa (9/10/2018), JK bahkan menyebut bahwa pihak TNI lebih aktif dibanding Pemda dalam penanganan bencana.

"Minggu lalu saya ke Palu. melihat bencana. Semua yang memegang kendali, tentara. Semua bantuan lewat korem (komando resor militer), lewat tentara. Kemana aparat sipil? Kemana kantor Gubernur? Kemana kantor Walikota?" tanya JK.

"Ya tentu di samping itu juga ada yang kena (bencana), tapi langsung kehilangan kendali."

"Terpaksa semua didatangkan dari Jakarta, termasuk untuk orang yang jualan bensin (petugas SPBU), operator bensin juga dari Jakarta, kita datangkan dari luar daerah," imbuhnya.

Jusuf Kalla Sebut Penyebab Melemahnya Rupiah Ada Faktor dari Dalam, Jansen Sitindaon: Ini Baru Bijak

JK memang tak menampik bahwa untuk pemulihan pasca bencana, dibutuhkan bantuan dari luar daerah.

Namun, yang ia sayangkan adalah ketika Pemda sedang dibutuhkan, malah tidak efektif.

Wapres juga menyoroti lambannya informasi perkembangan pasca bencana yang dilakukan Pemda.

"TNI langsung update, Pemda seminggu baru update," imbuhnya.

Update Gempa Sulawesi Tengah: 2.010 Korban Meninggal, Evakuasi Mulai Dihentikan 11 Oktober 2018

Diberitakan sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Benacana (BNPB) melaporkan korban meninggal akibat gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah masih terus bertambah.

Halaman
12
Ikuti kami di
Tags
Gempa Bumi
Penulis: Maria Novena Cahyaning Tyas
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas TV
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved