DPD Demokrat Jatim Dukung Jokowi, Dewan Pakar PKPI: Strategi SBY dan Partainya Sudah Kadaluarsa

"Sudahlah.. jangan bermain drama lagi agar ada alasan untuk bergabung ke barisan Jokowi," tulis Teddy.

DPD Demokrat Jatim Dukung Jokowi, Dewan Pakar PKPI: Strategi SBY dan Partainya Sudah Kadaluarsa
Twitter/Tribunnews
Teddy Gusnaidi 

TRIBUNWOW.COM - Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat Jawa Timur (Jatim) telah menyampaikan aspirasi untuk mendukung Joko Widodo (Jokowi) di pemilihan presiden (pilpres) 2019.

Terkait hal itu, Dewan Pakar PKPI, Teddy Gusnaidi memberikan komentar melalui akun Twitter miliknya, @Teddy Gusnaidi, Senin (23/7/2018).

Teddy mentautkan berita terkait DPD Demokrat itu dengan mengatakan jika hal itu adalah strategi dari Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebagai alasan untuk bergabung ke barisan Jokowi.

Teddy Gusnaidi juga mempertanyakan apakah Demokrat tak yakin dengan Gerindra yang selama ini terus dispekulasi menjadi koalisi dari Demokrat.

"Sudahlah.. jangan bermain drama lagi agar ada alasan untuk bergabung ke barisan Jokowi. Segala strategi @SBYudhoyono dan @PDemokrat sudah kadaluarsa, mudah terbaca

Apa gak yakin sama @Gerindra?," tulis Teddy.

Sindir Tommy Soeharto, Pengamat Politik: Tiap Lihat Dia, Saya Teringat Monopoli Cengkeh dan Mobnas

Teddy juga berkomentar tentang koalisi Gerindra dan Demokrat yang dianggapnya akan kalah melawan koalisi Jokowi.

"Koalisi Gerindra dan Demokrat yg di atas kertas kalah melawan Koalisi Jokowi, harus berjuang mati-matian untuk bisa merubah keadaan.

Tentu mereka tdk mau diganggu dengan urusan tetek bengek lainnya dalam perjuangan ini. Tapi jika mereka menerima PKS, siap2 saja mengurusi tetek bengek," tulis Teddy.

Diberitakan dari Kompas.com, usulan DPD Demokrat untuk mengusung Jokowi diajukan setelah DPD melakukan voting mengenai arah dukungan bakal calon presiden di Pilpres 2019 pada Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) Partai Demokrat Jatim di Surabaya, Sabtu (21/7/2018).

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Tiffany Marantika Dewi
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com © 2018
About us
Help