Ironi Anak Hasil Donor Sperma, saat Tumbuh Dewasa Mulai Pertanyakan Siapa Ayah Kandungnya

Pemilik bank sperma ini, Schou, mengatakan perusahaannya telah memiliki 1.000 orang pendonor sperma sampai tahun 2015 lalu.

Ironi Anak Hasil Donor Sperma, saat Tumbuh Dewasa Mulai Pertanyakan Siapa Ayah Kandungnya
ISTIMEWA
Ilustrasi 

TRIBUNWOW.COM - Di Indonesia praktik donor sperma memang masih belum diperbolehkan.

Tentu karena ini bertentangan dengan norma, baik agama atau budaya, yang berlaku di negara kepulauan ini.

Tapi tidak dengan negara-negara Barat yang melegalkan praktik ini.

Bahkan sebuah perusahaan bernama Cryos asal Denmark menjadi bank seprma terbesar di dunia.

6 Zodiak yang Berpotensi Pisah dari Pasangan, Satu di Antaranya Suka Kebebasan & Menggoda Orang Baru

Menurut Sheknows.com via Kompas.com, perusahaan bank sperma ini telah mengekspor sperma yang dikemas dalam botol-botol kecil ke sekitar 80 negara.

Pada 80 negara tersebut, kurang lebih 27 ribu bayi lahir dari hasil donor sperma.

Pemilik bank sperma ini, Schou, mengatakan perusahaannya telah memiliki 1.000 orang pendonor sperma sampai tahun 2015 lalu.

Para pria pendonor dibayar dengan harga yang variatif, mulai dari 15 hingga 76 dollar AS atau setara Rp199 ribu - Rp1 juta untuk setiap donasi.

Transformasi Nicky Tirta, dari Jadi Model hingga Kini Jadi Hot Papa, Wajahnya Tetap Awet Muda!

Sperma yang telah lolos uji dan siap untuk dipasarkan akan dijual dengan harga sekitar 45 hingga 1.137 dollar AS atau setara sekitar Rp499 ribu hingga Rp15 juta.

Donor sperma memang salah satu cara bagi pasangan yang menginginkan anak tapi sang suami tidak memproduksi sperma yang sehat untuk dapat membuahi.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Wulan Kurnia Putri
Sumber: Intisari
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About us
Help