Pilpres 2019

Bambang Soesatyo Jagokan Sosok Ini untuk Maju Dampingi Jokowi di Pilpres 2019

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo terus mendorong Jusuf Kalla (JK) menjadi cawapres Joko Widodo di Pilpres 2019.

Bambang Soesatyo Jagokan Sosok Ini untuk Maju Dampingi Jokowi di Pilpres 2019
BAMSOET 

TRIBUNWOW.COM - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo terus mendorong Jusuf Kalla (JK) menjadi cawapres Joko Widodo di Pilpres 2019.

Bamsoet, sapaan Bambang Soesatyo, mengaku hal itu lantaran elektabilitas JK masih menempati ranking teratas.

Hal ini diungkapkannya usai hadir dalam diskusi bertema 'Rembug Nasional: Mewujudkan Pemilu 2019 yang Aman dan Bermartabat'.

"Survei menggambarkan pada kita, posisi Pak JK adalah menempati ranking teratas dan menurut saya pribadi pasangan Pak Jokowi yang ideal ke depan adalah Pak JK. Pak JK adalah dari Partai Golkar," ujar Bamsoet, di Hotel Ambhara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (8/5/2018).

Yusril Mengatakan Tidak Masalah Jika Orang-orang HTI Bergabung dan Mendukung PBB

Pernyataannya bahwa JK berasal dari Partai Golkar, dirasa adalah hal lumrah.

Ia menilai tak salah apabila suatu parpol mendorong dan menyodorkan nama dari parpolnya untuk mendampingi calon presiden.

Menurutnya, semua parpol memiliki kepentingan agar Ketua Umum atau tokoh parpolnya bisa terpilih di Pilpres 2019 mendatang.

Selain itu, ia berharap hal ini juga mampu mendongkrak elektabilitas partainya. Sehingga Bamsoet menampik bila ini dinyatakan sebagai kepentingan pribadi yang bersangkutan.

"Dengan harapan, partai ini terdorong mendongkrak elektabilitasnya jadi kalau Muhaimin kencang, Rommy kencang, Airlangga kencang dari Golkar. Zulhas kencang, PKS kencang, kemudian Pak Prabowo kencang. Itu bukan semata-mata untuk kepentingan pribadinya agar elektabilitasnya naik," pungkas Bamsoet.

Andi Arief: Prabowo, Gatot Nurmantyo, Anies Baswedan Jika Dipasangkan dengan AHY Cukup Menjanjikan

Sebelumnya, nama JK memang masuk ke dalam sejumlah survei, meski masih ada polemik terkait sudah dua kali dirinya menjabat sebagai cawapres.

Survei Litbang Kompas menunjukkan elektabilitas JK sebagai cawapres Jokowi di posisi pertama sebesar 15,7 persen.

Setelah JK, responden memilih Prabowo Subianto (8,8 persen), dan Gatot Nurmantyo (5,3 persen). 

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Alasan Bamsoet Dorong Jusuf Kalla Jadi Cawapres Jokowi

Ikuti kami di
Editor: Fachri Sakti Nugroho
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About us
Help