Ini Alasan Mengapa Setiap Orang Membutuhkan Waktu untuk Sendiri dan Menyepi

Dunia semakin lama semakin bising. Riuh rendah itu bukan hanya berasal dari suara kendaraan atau musik, tapi juga aktivitas kita di dunia maya.

Ini Alasan Mengapa Setiap Orang Membutuhkan Waktu untuk Sendiri dan Menyepi
Shutterstock
Ilustrasi. 

TRIBUNWOW.COM - Dunia semakin lama semakin bising. Riuh rendah itu bukan hanya berasal dari suara kendaraan atau musik, tapi juga aktivitas kita di dunia maya.

Tanpa disadari, kebisingan itu berdampak bagi kesehatan fisik dan psikologis.

Salah satu pemicunya adalah peningkatan hormon kortisol dan adrenalin yang dalam jangka panjang menimbulkan peradangan dan merusak organ.

Para ilmuwan menyebut, tingkat perilaku manusia yang dipicu oleh polusi kebisingan, misalnya pengendara yang tidak sabar, terus meningkat.

Ditambah lagi setiap hari kita juga disibukkan dengan ratusan email dan update dari media sosial, yang menambah level kebisingan mental dan stres fisik.

Menurut Bart Kosko, Ph.D, hiruk pikuk suara dan stimulasi mental secara nonstop yang kita alami setiap hari memicu kondisi terbangun, seperti respon lawan atau tinggalkan saat kita terancam, yang dalam jangka panjang merusak kesehatan organ dalam.

BACA: Apa yang Harus Kita Lakukan Agar Bisa Menenangkan Diri saat Kita Kerap Overthinking?

"Penelitian menunjukkan polusi suara adalah ancaman terbesar kedua setelah polusi udara. Kondisi ini terkait dengan kanker, penyakit jantung, dan depresi," kata Kosko, profesor yang banyak meneliti dampak kebisingan pada tubuh dan lingkungan.

Ia menambahkan, manusia modern juga punya kebiasaan "ngemil informasi", yaitu mengonsumsi informasi online selama periode singkat beberapa kali dalam sehari.

"Ngemil informasi ini membuat kita susah fokus. Kita juga tidak bisa hadir secara utuh dalam sebuah momen karena kita teralihkan oleh ponsel dan tablet di sekitar kita," kata Kosko.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Natalia Bulan Retno Palupi
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About us
Help