Keluarga di Jerman Dapat Warisan 2,5 Ton Koin, Petugas Bank Habiskan 6 Bulan untuk Menghitungnya

Seorang sopir truk di Jerman mewariskan uang logam yang sudah dikumpulkan selama 30 tahun untuk keluarganya.

Keluarga di Jerman Dapat Warisan 2,5 Ton Koin, Petugas Bank Habiskan 6 Bulan untuk Menghitungnya
Deutsche Welle
Uang logam 

TRIBUNWOW.COM - Seorang sopir truk di Jerman mewariskan uang logam yang sudah dikumpulkan selama 30 tahun untuk keluarganya.

Totalnya, sebanyak 1,2 juta ton uang logam dimasukkan oleh sopir truk tersebut ke dalam ratusan tas.

Diketahui nilai uang logam itu rata-rata satu dan dua sen, yang merupakan nilai terkecil Duetschemark, mata uang Jerman sebelum Euro.

Meski Duetschemark sudah tak beredar sejak tahun 2002, tetapi pertukaran uang tersebut dapat dilakukan tanpa batas waktu dan tanpa biaya sepeser pun di cabang Bundesbank manapun.

BACA: Lihat Video Jokowi Antarkan BJ Habibie sampai di Kediamannya, Netter Kehabisan Kata-kata

Duetschemark sebenarnya dapat ditukarkan melalui surat, tetapi keluarga dari sopir truk itu tak mungkin mengirimnya melalui pos sehingga harus membawa tas-tas yang berisi uang koin memakai sebuah van pada Mei 2017.

Akibatnya, petugas Deutsche Bundesbank bernama Wolfgang Kemereit harus menghabiskan separuh waktu tahun 2017 untuk menghitung nilai uang logam tersebut, seperti dlansir dari Deutsche Welle.

Penghitungan koin tersebut memakan waktu lama karena tak memungkinkan menghitung memakai mesin.

Pasalnya, kondisi beberapa uang logam tersebut telah berkarat dan saling menempel.

Wolfgang Kemereit lantas mengerjakan penghitungan itu di samping tugas regulernya sebagai pegawai bank dan membutuhkan waktu lebih dari enam bulan lamanya.

BACA: Rapper Korea Jay Park Syok saat Rahasia Terbesarnya Diungkap oleh Riana di Panggung Asia Got Talent

Wolfgang Kemereit mengungkapkan jika dirinya membutuhkan sekitar satu jam untuk menghitung isi satu tas.

"Saya memegang setiap koin di tangan, saya menikmati melakukan hal-hal semacam itu, jadi menghitung uang logam itu bukan masalah untuk saya," tutur Wolfgang Kemereit kepada NDR.

Kerja keras pegawai bank itupun berhasil, pada Sabtu (16/12/2017), penghitungan jumlah uang itu akhirnya terselesaikan.

Jumlah uang logam itu mencapai 8.000 euro atau Rp 127,6 juta. (*)

Ikuti kami di
Penulis: Elga Maulina Putri
Editor: Elga Maulina Putri
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com © 2018
About us
Help