Hari Kartini

Tak Seperti yang Kita Pikirkan, Ini Jawaban Kartini Kecil ketika Ditanya Cita-citanya

Untuk tahu jawabannya, ada baiknya kita membaca surat Kartini kepada Nyonya Abendanon yang dikirim pada Agustus 1900.

Tak Seperti yang Kita Pikirkan, Ini Jawaban Kartini Kecil ketika Ditanya Cita-citanya
Arsip RI
Raden Ajeng Kartini. 

TRIBUNWOW.COM -- Saat masih kecil, kita kerap mendapatkan pertanyaan, “Apa cita-citamu?”

Lalu di antara kita ada yang menjawab: ingin seperti Raden Ajeng Kartini. Tapi tahukah kita apa jawaban Kartini kecil ketika ditanya tentang cita-cita?

Untuk tahu jawabannya, ada baiknya kita membaca surat Kartini kepada Nyonya Abendanon yang dikirim pada Agustus 1900.

Ingin Bertemu Presiden Jokowi, Shinta Pergi dari Yogya ke Jakarta Naik Kursi Roda

"Saat itu adalah waktu bermain-main di Sekolah Belanda di sebuah tempat kecil di Jepara.

Di bawah pohon-pohon waru berbunga kuning di halaman sekolah, gadis-gadis besar dan kecil berkelompok-kelompok tak beraturan menciptakan suasana gembira akrab di atas permadani rumput hijau yang empuk halus. Panas sekali, tak ada seorang pun mau bermain-main.

‘Ayolah Letsy, ceritakan atau bacakan sesuatu,’ buku gadis berkulit coklat, yang tidak hanya karena warna kulitnya, tapi juga karena pakaiannya menunjukkan gadis Bumiputra.

Seorang gadis berambut pirang, besar, yang dengan malas bersandar pada batang pohon dan asyik membaca buku mengangkat kepalanya dan berkata: ‘Ah, tidak, saya masih harus menghafalkan pelajaran Prancis saya.’

‘Itu kan dapat kamu kerjakan di rumah, sebab itu bukan pekerjaan sekolah.’

‘Ya, tapi kalau saya tidak belajar bahasa Prancis baik-baik, dua tahun lagi saya belum boleh pergi ke Negeri Belanda. Dan saya sudah ingin sekali masuk sekolah guru untuk belajar jadi guru. Kalau saya kelak tamat jadi guru, barangkali saya akan ditempatkan di sini dan saya tidak akan lagi duduk di dalam kelas, tetapi di depannya. Tetapi, katakanlah Ni, kamu tidak pernah mengatakan kepada saya, kamu kelak ingin jadi apa?’

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Mohamad Yoenus
Sumber: Intisari
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About us
Help